Aku Bukan Maryam

16 Oct 2014
Bismillahirahmanirrahim
Assalamualaikum w.b.t.

*Aku mula tulis ini (guna tangan kiri kerana anak aku kami di tangan kanan) pada hari ke-14 kelahiran anak aku kami. Aku mula hidup bersendirian dengan anak aku kami pada hari ke-11 kelahirannya. Maka aku bukan wanita Melayu yang diusai dan dirapi sewaktu pantang. Untuk membuang air kecil juga aku tidak sempat jadi jangan kau sebut segala bengkung dan jamu untuk bikin aku ramping demi MEMIKAT HATI Syahmi. JIKA Syahmi selingkuh (nauzubillahiminzalik), jangan salahkan aku. Itu penyakit Melayu cetek akal.
Seluruh isi blog kian serius jadi aku meggunakan aku.

 (Ketika Maryam hendak bersalin) maka sakit beranak itu memaksanya (pergi bersandar) ke pangkal sebatang pohon tamar (kurma); ia berkata alangkah baiknya kalau aku MATI sebelum ini dan menjadilah aku sesuatu yang dilupakan orang dan tidak dikenang-kenang! [23] - Surah Maryam
  • Aku bilang sama anak kami, jangan keluar sehingga aku usai Surah Maryam. 
  • Sehari selepas aku habis surah Maryam dan memahami ucapan Maryam dan kesakitan bersalin dalam ayat 23 diatas, aku mulai rasa contraction jam 5 pagi pada 1 October. Meringkuk aku di kaki Syahmi pagi itu. Sakit.
  • Jam 9 pagi Syahmi patah semula kerumah sebelum sempat parking di office dan membawa ku ke hospital. Midwife kampung itu bilang contraction sangat kecil, tiada bukaan jadi aku dibilang balik.
  • Di rumah aku tidak keruan. Aku ajar Syahmi breathing technique count to 8. Dia sungguh berusaha meneman aku dan mengira sehingga jam 1 pagi 2 October sebelum ke hospital kerana sakit. Sempat aku tenung dirinya yang kepenatan pada jam 12 malam. Terima kasih cinta.
  • Sampai di hospital aku tidak bisa tidur. Malah Syahmi juga begitu. Sentiasa aku dan Syahmi mengucap kalimah Allah dan doa. Sakit kian mendadak. 
  • Jam 8 pagi aku masuk labor room. Kuat di hati und mind tak nak pain killer und epidural. Maka dengan izin Allah, aku merasai kesakitan yang di rasai Maryam.
  • Demi Allah, apa yang dikata Maryam itu tepat dan tidak layak aku untuk menokok tambah.
  • Wallahi.
Uncle Mihlyle Afiq ini telah meneman Syahmi ketika di hospital dan juga mendengar explanation gynae tentang procedure packing und re-suture.

 Dear bibi,
May you remember the amazing journey we had. That is one of the powerful experiences we had (other than at Jabal Rahmah) that can bring us back to our senses whenever we feel like deliberately going astray. May Allah have mercy upon us.
  •  Jam 6 petang 2 October, aku dimasukan semula ke labor room kerana haematoma. Tidak sempat aku mengucup anak kami sebelum pergi kerana sangkaan aku akan aku kembali dalam masa sejam.
  • Tidak. 
  • Aku diberi gas tidur dan segala jahitan aku dibuka semula oleh gynae yang aku percaya. Oleh kerana ada excessive pendarahan, gynae aku guna kaedah packing. Disumbatnya tampons dalam V. Usai procedure aku tersedar dan menjerit kesakitan. 
  • Aku seperti rindu anak kami dan suami. Tetapi aku terus di monitor sehingga jam 12 malam dimana aku dipaksa kejut oleh midwives dan doctor ganti (sementara gynae aku ke hospital lain) kerana mereka sangka akan kehilangan aku.
  • bp aku menjunam turun walhal aku masih diberi drip dan bawah kawalan.
  • Jam 1 pagi 3 October aku dibawa gegas ke ppum dengan ambulance sambil satu pint darah dengan lembabnya masuk ke dalam badan aku.
  • Aku masih tidak berjumpa anak kami.
  • Setibanya di ppum, aku di masuk kan terus ke HDU (high dependency unit). Segala jahitan masih terbuka. Aku kemudian diperiksa oleh pelbagai doctor sehingga lepas subuh aku sudah tidak tahan sakit dirodok V. 
  • Aku bilang sama pakar bius bahawa aku sudah tidak tahan sakit maka berilah aku bius yang tidak rasa apa-apa. 
  • Jam 10 pagi 3 October, aku dimasukan terus ke OT (operation theatre) dari HDU. Sempat aku dikucup oleh Syahmi sewaktu transfer kemudian aku kembali sendirian hanya Allah dan ayat suci jadi peneman.
  • Aku diberi spinal bius. Dicucuk belakang beberapa kali kemudian V aku di 'fix'. Sepanjang process, khayalan ku membawa aku kepada keluarga.
Lalu ia diseru dari sebelah bawahnya; "Janganlah engkau berdukacita (wahai Maryam), sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan dibawahmu sebatang anak sungai [24]. Dan gegarlah ke aramu batang pohon tamar itu, supaya gugur kepadamu buah tamar yang masak [25]. - Surah Maryam
Uncle Azeem, Uncle Alif und Syahmi. Raya Aidil Adha di rumah kami sahaja. Syukur Allah.


    • Sekeluarnya aku dari OT, aku mencari-cari makhluk berbaju orange. Tetapi dia tiada. Syahmi sudah pulang barangkali. Aku sungguh sedih.
    • Aku dimasukan semula ke HDU. 
    • Lagi 3 pint darah memasuki tubuh ku. Jumlah nya 4 pint. 1 pint dibuang kerana masalah technical. Jadi Syahmi bayar 5 pint instead of 4. 
    • Aku rindu keluarga jadi aku fight. Aku tak sabar hendak bertemu keluarga jadi aku fight. 
    • Aku terus fight. Aku bikin sihat. Aku senyum pada Dr. Aku berbual sama nurses. Aku terus fight. 
    • Aku keluar ppum pada 4 October. Bapak aku membawa anak kami kepada aku. Itu aku terharu sebak dan sebagainya. 
    Kepada seluruh ahli keluarga kecil dan besar ku, kepada relatives and friends, serta semua yang terlibat terima kasih banyak diatas doa-doa kalian. Semoga Allah Azzawajalla membalas jasa kalian semua. Moga tregedi October ini membawa hikmah kepada kita semua.

    Uncle Adam juga ada meraikan lebaran bersama.
    ich liebe dich.

    • Aku Ayla Johan, bukan Maryam yang diberi cubaan lebih dahsyat.
     

    Browse