Better Hide Und Don't Seek

Bismillahirahmanirrahim
Assalamualaikum w.b.t.

Guy A: I know you. We've met before.
Lady C: Did we?
Guy A: Yes. You glanced at me once. And took my heart away.
Lady C: Did I?? 
Guy A: That was 23 years ago. And now I want it back . . . together with you.
Lady C: ... (gulp)


  • Syahmi said he saw me walking while we were in UTP, back in the year 2004. I told him that I never did see him, not even once. We are not Guy A und Lady C. 
Allah, Thursina dan aku faham.


  • Dia sedang gosok baju kerja dia sekarang. Tulah dia. Suami aku yang aku ketemu di bahagian belakang kelas sewaktu di kolej dulu. Dulu aku dengan dia lain. Kami nak pandang pun Allah... segan tak payah cakap lah. Bikin malu aku aja. 
  • Dia kata dia mula jatuh hati pada aku sewaktu kami berlatih choral speaking. Aduh. Tak kira lagi yang aku berlakon theatre dengan dia. Aku jadi Helena dan dia jadi Demetrius untuk play A Midsummer's Night Dream. Iya. Si kengkang ini lah yang menjadi Helena. Bila pikir balik, bagus aku jadi si matahari. Tapi Allah memberi pilihan dan sedang elok pulak aku pilih untuk meneruskan memegang watak wanita itu, maka aku dan Syahmi kerap kali berlatih bersama. Tapi sewaktu itu masih kurang kesukaan aku terhadap dia. Kerana dia seperti kayu. Lakonannya tiada 'roh' bak kata orang putih. Aku rasa seperti dia tidak sesuai jadi pasangan Helena. Iaitu aku. (konon lah kau belakon ada roh bagai Ayla..haha. perasantan)
  • Kalau kisah cinta Syahmi, usah kau tanya aku. Aku hanya akan jawab, "Hati aku, aku mohon Allah jaga. Jadi kau tanya Syahmi sendiri." Walaupun aku isterinya yang sah, kisah cinta Syahmi aku cuba untuk tidak peduli. Sepertimana dia tidak peduli dengan kisah 'cinta' aku.
Sungguh aku memang tidak tahu jodoh kau dan aku sampai bila. 

  • Aku paling ingat aku dikejar oleh seseorang yang aku tahu tapi tidak berapa kenal. Dub dab dub dab jantung aku berdegup kencang. Sampai aja aku di rumah, rakan aku menelefon dan memberitahu aku bahawa sekian sekian menunggu aku di sekolah untuk pulang bersama. Wallaweyh~ Mestilah aku tahu khabar itu sejak di sekolah lagi. Itu pasal aku balik dalam keadaan cemas sambil menoleh kebelakang beberapa kali. Berdesup laju aku jalan. Kalau tak ada orang lain, confirm aku angkat kain sampai ke peha dan pecut laju ke rumah. Aku cukup tak suka diulit perasaan cinta yang sungguh aku tak percaya.
  • Aku anggap itu adalah mainan sewaktu muda. Sekarang ini aku sudah menjadi isteri. Aku tidak boleh sudah berlakon sesuka hati jadi Helena semula bersama lelaki lain. Aku sendiri khuatir akan aku jatuh cinta dengan Demetrius baru. 
  • Khuatir. 
  • Mohon Allah lindungi aku. 
Ayla: B oh b. B ambil kisah tak dengan siapa I berjumpa berbual dan dimana I berada?
Syahmi: Ambil b.

  • Allah s.w.t. dan kau menjadi saksi. Jika kau nampak suami aku tak endahkan aku, maka kau tahu apa yang aku tak tahu tentang dia. Soalan aku cukup terang sebab suami aku ni bijak berhelah. Jadi aku pastikan soalan aku tu cukup untuk dia, aku dan semestinya Allah s.w.t. faham. 
  • Bukan kerja aku untuk tanya soalan-soalan yang super cemas buat suami aku. Tapi ada kala aku ingin tahu. Suami aku pula jawab soalan aku dengan jawapan yang betul tapi bukan selamat. 
  • Ada kala juga aku tanya, adakah suami aku seorang yang jujur? Ingat, ciri-ciri seorang ketua adalah jujur. Maka jika suami aku bukan seorang yang jujur untuk sekian kali, aku harus  mengatur langkah sendiri. 
  • Aku sudah pesan apa yang bakal jadi.

  • Aku nak cakap ni. Perkahwinan bukan satu benda yang mudah dan indah 24/7. Jadi aku tak nak kau main kahwin sebab sudah wujud perasaan cinta sebab jumpa setiap hari di opis. Itu semua cetek. Aku nak kau faham tanggungjawab suami dan isteri dahulu sebelum kahwin. 
His dinner which I managed to prepare before we went off to masjid.
I am not a great cook but hey at least I tried.
Nasi putih sama ayam sambal sama bayam merah. 

  • I used to encourage early marriage. Aber now not anymore. I encourage men to learn und understand the beauty of being a muslim husband. Then only you talk about marriage.
  • One of my sahabat used to tell me this, "Don't you ever regret getting married at a young age." 
  • That was her talking, not me. 

  • I really want to be able to sit down und share my stories with Rasulullah s.a.w. I  want him to know the things I had und need to go through, the heartaches, the happiness, the countless nightmares etc. I also want him to know the efforts I've been putting into my marriage. Just a short reply "You've done very well." from him is sufficient I suppose at the times I feel like nothing I do is working.  
  • I know Allah is listening. 
  • To Him I submit. 

Popular Posts