Kaya Dan Selesa

Bismillahirahmanirrahim
Assalamualaikum w.b.t. 

Today's entry will be in Bahasa Malaysia. If you do not understand your mother tongue, please get a translator. 

Happy Birthday my dearest Alhassan Alayoubi!
Aunty Ayla misses you und your little brother so much. 

  • * Entry ini untuk secara am. Tiada niat ditujukan kepada siapa-siapa secara tertentu dan peribadi. Untuk peringatan bersama.
  • I tahu apa rasanya pabila ada duit berbondong-dondong (ya seringgit dua yang tebal. hahaha) dan hidup dalam keadaan selesa. Bukan kerana I adalah seorang millionaire atau 'self-made millionaire'. Saya tidak suka istilah 'selfmade' kerana setiap perkara pun adalah dengan pertolongan, keredhaan Allah s.w.t. Jadi tang mana yang self made nya?
  • Apabila seseorang itu selesa dan kaya, kemungkinan besar dia akan menjadi seorang yang tidak hirau akan manusia sejagat. Kepentingan mereka yang lebih memerlukan tidak diendahkan asalkan diri bisa beli apa saja dan hidup dalam keadaan selesa. 
  • Ingat! Selesa di Dunya tidak bererti kita akan selesa di akhirat kelak. 
  • Dan tidak selesa di Dunya tidak bererti kita tidak akan selesa di akhirat kelak.
  • Dunya tidak abadi. 
  • Dunya tidak abadi. 
"Alah.. Ayla Johan tu cakap macam gitu sebab dia tak ada duit lah tu. So nak sedapkan diri, dia cakap lah duit tak penting bagai. Itu cakap cakap orang tak berduit la tu..Toksah hiraukan dia." - jika ada yang berkata begini

  • Allah. Allah. Allah. Jika wang-wang dalam my bank accounts, purses und dalam jar tanam bawah pokok (berangan dalam movie kanak-kanak) itu sememangnya I punya dan tiada istilah ketuhanan di alam ini, maka dengan sukanya I akan berbelanja tak hingat, I akan invest dalam pelaburan yang tidak kira halal haramnya, I akan buat segala-galanya tanpa memikirkan perkara lain selain dari untung untung untung dan kemewahan.
  • Tapi tidak. Hanya Allah s.w.t. serta suami I sahaja tahu berapa banyak Allah s.w.t. memberi pinjam wang kepada I dan kemana I susun rapi wang pinjaman Allah. 
  • Sudah tentu sebahagian untuk rumah dan sedikit untuk mobil terdahulu. Kerana perkara dua ini adalah necessity. Ya necessity. 
Bukit-bukit juga bisa berbicara.
Makhluk lain sentiasa berzikir kepada Allah. 

  • Keperluan. 
  • Apabila kita punyai wang yang lebih dari keperluan, kita mula membelanja lebih lebih dan lebih. Kita mula tukar semua baru demi keselesaan. Itu tidak mengapa. Tetapi setelah kecapi rasa selesa, apa kita lakukan selepas itu? 
  • Fikiran dan tindakan kita setelah kecapi rasa selesa adalah amat amat questionable. 
  • Yes, questionable. 
  • What else do we want? What else do we need before we can start thinking about the unfortunate ones?
  • Bila kita sudah hidup senang, pemikiran kita tidak sama dengan mereka yang tidak mampu membeli rumah. Tapi itu tidak bermaksud kita boleh duduk dan berkata, "Itulah, malas. Malas nak kerja. Aku kerja keras dan aku 'deserve' apa aku ada sekarang. Bukan macam dia orang. Malas. Semua nak murah tapi nak cantik."
  • Bukan semua malas. Jika semua nak jadi pemilik syarikat, siapa yang akan menjalankan kerja-kerja dalam syarikat? Jika semua nak jadi doktor pakar, siapa jadi nurse? Jika semua jadi pilot, siapa jadi air attendant? 
  • Jadi Allah s.w.t. sudah atur. Dan ada manusia yang berusaha lebih tapi takat itu sahaja Allah beri di Dunya. Dan selebihnya di akhirat atau pun di dalam bentuk lain. Jadi jangan kita bongkak. 
  • Bongkak kokak sakit tokak.
  • Kerana itu, zakat adalah WAJIB. Tetapi rasuah adalah HARAM. 
  • Tapi, yang mana ada Malay Muslims berkejar-kejar? Zakat atau Rasuah? 
  • Siapa yang tidak terlibat dalam bidding for projects et cetera, mungkin anda tidak tahu situasi sebenar. Sometimes you don't have to be in their shoes to know. Just search for valid news on who gets the tender for such und such projects, well some without having to bid.
  • Cool tak cool. Dapat gitu saja project juta juta. Ya, macam dalam movie, nak main juta juta aje. Oopps dengan billion billion. Nice..
Rindu.
Rindu segala-galanya.

  • Tepuk dada tanya Iman. 
  • Hidup ini untuk mencari keselesaan Dunya atau pun mencari keredhaan Allah s.w.t. untuk menetap in His Paradise yang abadi?
  • Jika kaya dan selesa membuat kita lalai, maka lebih elok kita bahagi-bahagi supaya beringat. 
  • AllahuMusta'an.



Comments

Popular Posts